Artikel terbaru :
Home » , » Masih Takut Minum Kopi?

Masih Takut Minum Kopi?

Selasa, 04 Oktober 2011 | 0 komentar

Sebagian orang sangat menghindari kopi karena takut efek racun pada kafein dapat merusak kesehatannya. Namun sebenarnya apabila takaran kopi itu pas, kafein justru dapat mencegah penyakit dan meningkatkan kewaspadaan.

Takaran 'aman'

Menurut para ahli, mengonsumsi kopi organik atau kopi arabika dari jawa, merupakan  cara untuk mendapat manfaat positif dari kopi.

Karena setiap 8 ons kopi Arabika mengandung kadar protein yang lebih tinggi dibanding kopi biasa, serta memiliki kadar kafein yang lebih rendah. Kopi organik juga mengandung zat antioksidan 40 persen lebih tinggi dibanding kopi jenis lain.

Lantas dalam sehari berapa cangkir kopi yang boleh kita minum? Perlu diketahui Moms, satu cangkir kopi rata-rata mengandung 100-150 miligram kafein, sementara satu demitasse (cangkir mini untuk espresso) singel, rata-rata mengandung 80-120 miligram kafein.

Bila satu demitasse diasumsikan 100 miligram kafein, berarti kita boleh minum tiga cangkir espresso sehari dengan aman tanpa terpengaruh efek negatif dari kafein; dengan asumsi Moms tidak terlalu banyak minum minuman berkarbonasi, makan cokelat, atau minum obat sakit kepala pada hari yang sama.

Cara benar menikmati kopi

Bila kopi tersebut bermanfaat bagi tubuh, maka boleh kita lakukan. Sebaliknya jika membuat sakit, artinya Anda salah menikmatinya. Misalnya, minum kopi dalam jumlah banyak, agar tetap terjaga saat malam hari untuk menyelesaikan pekerjaan yang menumpuk. 

Sebaiknya minumlah kopi lebih sering dalam dosis kecil. Jika ingin mencegah kantuk, minumlah seperempat cangkir setiap jam. Cara ini lebih efektif daripada langsung meminum kopi secangkir besar. Setelah meminum kopi, tidurlah 10-20 menit, karena kopi juga membutuhkan waktu untuk menghasilkan khasiatnya.

Disamping itu, tidur merupakan salah satu cara agar badan tetap bugar. Makanlah terlebih dulu sebelum minum kopi-dalam keadaan perut kosong, kopi justru akan membuat perut menjadi kembung.

Kelebihan kopi

• Penghilang rasa lelah

Kafein dalam tubuh berperan untuk meningkatkan kerja psikomotorik. Kafein memberi efek rasa segar dan energi meningkat. Kopi mengandung sebuah molekul yang memiliki kemampuan mengikat reseptor adenosine, nukleotida di dalam otak yang merespons rasa lelah.

Itulah sebabnya mengapa kafein bisa menghilangkan rasa lelah. Kafein juga meningkatkan aktivitas otak dan terlepasnya hormon epinefrin. Hormon epinefrin mampu menaikkan kerja jantung, menambah tensi darah, melancarkan peredaran darah, dan mengeluarkan glukosa dari hati.

• Meningkatkan daya ingat

Penelitian ilmiah di John Hopkins School of Medicine di Baltimore dan Harvard mendukung pengalaman subjektif seseorang tentang efek kafein dan menunjukkan bahwa kafein juga dapat meningkatkan memori dan penalaran logis.

Studi atas 4197 perempuan dan 2820 laki-laki di Perancis menunjukkan bahwa meminum setidaknya tiga cangkir kopi sehari dapat menghambat penurunan fungsi kognitif otak akibat penuaan hingga 33 persen pada perempuan.

Namun, manfaat yang sama tidak ditemukan pada laki-laki. Hal ini mungkin karena perempuan lebih peka terhadap kafein.

• Mengatasi reaksi alergi

Dalam sebuah penelitian menunjukkan bahwa kafein berguna dalam mengatasi reaksi alergi karena kemampuannya untuk mengurangi konsentrasi histamin, zat yang menyebabkan tubuh merespon zat pemicu alergi.

• Terhindar dari Alzheimer dan Parkinson

Peminum kopi berpeluang kecil terhadap penyakit Alzheimer dan Parkinson. Karena kandungan antioksidan dalam kopi akan mencegah kerusakan sel yang berhubungan dengan Parkinson. Sedangkan kafein akan menghambat peradangan di dalam otak yang kerap dikaitkan dengan Alzheimer.

• Mencegah diabetes

Orang yang mengonsumsi tiga sampai empat cangkir kopi reguler atau kopi decaf (dengan kadar kafein yang dikurangi) akan menurunkan risiko diabetes tipe 2 hingga 30 persen.

Asam klorogenik dapat membantu mencegah resistensi insulin, yang merupakan pertanda adanya penyakit diabetes. Asam klorogenik juga merangsang pembentukan GLP-1, zat kimia yang meningkatkan insulin (hormon yang mengatur penyerapan gula ke dalam sel-sel). Zat lain dalam kopi yaitu trigonelin (pro vitamin B3) juga diduga membantu memperlambat penyerapan glukosa.

Kekurangan kopi

• 'Mabuk' kafein

Jika terlalu banyak kandungan kopi yang masuk dalam tubuh dan melebihi ambang normal, bisa menyebabkan intoksikasi kafeina, semacam 'mabuk' kafein. Gejala yang terlihat adalah timbulnya rasa resah, risau, suasana hati tidak menentu, mudah marah, cemas, merasa depresi, sulit konsentrasi, sulit tidur, dan sering buang air kecil.

Pada kasus yang lebih serius, kandungan kopi yang masuk dalam tubuh secara berlebihan dapat menyebabkan intoksikasi kafeina dan bisa membuat kejang otot, pikiran kusut, kepanikan, denyut jantung terganggu, dan gejolak psikomotor.

Efek ketergantungan kafein ini masih dapat dihindari jika konsumsi dikurangi secara bertahap. Pastikan Anda berada di area aman mengonsumsi kopi.

• Berisiko osteoporosis

Jika kafein yang dikonsumsi lebih dari 744 miligram per hari atau setara dengan 7-8 cangkir sehari, berefek meningkatkan kehilangan kalsium dan magnesium dalam urin, sehingga berisiko menyebabkan terjadinya osteoporosis.

Tetapi studi terbaru menunjukkan hal ini dapat dihindari terutama jika Anda mengimbanginya dengan asupan kalsium yang cukup.

• Denyut jantung dan tekanan darah meningkat

Bagi yang sensitif terhadap kafein, umumnya denyut jantung dan tekanan darah meningkat setelah mengkonsumsi kopi.

Manfaat kopi untuk kulit

1. Mampu mengangkat sel kulit mati sehingga bisa memperbaiki kulit yang rusak.
2. Dapat menetralkan kulit yang teriritasi sekaligus memberi nutrisi pada kulit.
3. Bisa menghilangkan bau badan.
4. Mampu merevitalisasi sel kulit baru dan menjaga kelembapan kulit.
5. Mampu menghilangkan bekas jerawat, flek, dan noda hitam membandel.
6. Bisa menghilangkan selulit jika dilakukan secara teratur.
7. Dapat memperbaiki sirkulasi darah dan memecah lemak di tubuh yang dapat menimbulkan selulit.
8. Berfungsi sebagai astringent karena kandungan pH-nya sama dengan kulit kita (4,5) sehingga mampu mengurangi dan menghilangkan jerawat ataupun noda di kulit.
9. Memberi proteksi terhadap sinar UVA atau UVB.

Pengusir bau tak sedap

1. Untuk cucian piring yang berlemak dan menebar bau amis, sebelum dicuci, dapat menyirampakan ampas kopi bekas minum pada cucian tersebut.
2. Untuk menghilangkan bau tangan yang amis karena ikan atau bau bawang putih, gosokan kopi pada tangan yang bau tersebut di atas. 
3. Untuk menghilangkan bau sepatu yang tidak sedap, taburkan sedikit bubuk kopi ke dalam sepatu. Diamkan selama 30 menit lalu bersihkan

Related Post:

Share this article :

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Support :